Beranda BERITA UTAMA Rekaman Pemeriksaan Miryam S. Haryani Buktikan Ada Intimidasi dari Anggota DPR

Rekaman Pemeriksaan Miryam S. Haryani Buktikan Ada Intimidasi dari Anggota DPR

BERBAGI

Miryam S Haryani

JAKARTA, kabarpolisi.com – Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) membuka video rekaman pemeriksaan mantan anggota Komisi II DPR dari Fraksi Hanura Miryam S Haryani.

Video rekaman pemeriksaan itu dibuka jaksa dalam persidangan perkara dugaan pemberian keterangan tidak benar di persidangan perkara korupsi e-KTP dengan terdakwa Miryam di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Senin (14/8).

Adapun video rekaman pemeriksaan terhadap Miryam ini menjadi alasan bagi Komisi III DPR menggulirkan dan membentuk Pansus Angket terhadap KPK.

Dalam video rekaman tersebut terlihat pemeriksaan terhadap Miryam berlangsung cair tanpa adanya tekanan dari penyidik. Selain itu, Jaksa KPK juga memperlihatkan transkip percakapan antara Miryam dengan penyidik KPK Novel Baswedan dan Ambarita Damanik yang terekam dalam video itu.

Dalam pemeriksaan itu, Miryam menyampaikan adanya intimidasi dari sejumlah anggota DPR. Beberapa nama anggota DPR yang disebut Miryam dalam percakapan itu di antaranya politikus PDIP Masinton Pasaribu, politikus Partai Gerindra Desmond Mahesa, politikus Partai Hanura Syarifudin Sudding, politikus Partai Golkar Azis Syamsudin dan Bambang Soesatyo, serta politikus PPP Hasrul Azwar.

Jubir KPK, Febri Diansyah mengatakan, pihak-pihak yang sebelumnya meminta rekaman pemeriksaan Miryam dibuka saat Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Pimpinan KPK di Komisi III seharusnya melihat persidangan tersebut

Diketahui, sejumlah anggota Komisi III mendesak KPK membuka rekaman pemeriksaan Miryam saat RDP beberapa waktu lalu. Namun, KPK bersikukuh menolak membuka rekaman pemeriksaan Miryam di luar proses persidangan.

Penolakan tersebut membuat Komisi III DPR menggulirkan dan membentuk Pansus Angket terhadap KPK. Febri menyatakan, rekaman video pemeriksaan tersebut membuktikan adanya intimidasi yang diterima Miryam dari anggota DPR.

BACA JUGA  34 Motor Diangkut, Kapolda Metro Jaya Langsung Pimpin Operasi Keselamatan Jaya 2021

“Seharusnya pihak-pihak yang ingin mendengar apa yang disampaikan Miryam sudah bisa mendengar hal tersebut dan kalau masih dipertanyakan apakah benar Miryam mengatakan sesuatu atau nama-nama tertentu itu sudah terkonfirmasi dari rekaman yang diperdengarkan,” kata Febri di Gedung KPK, Jakarta, Senin (14/8) malam.

Dikatakan Febri, dengan diputarnya rekaman pemeriksaan ini sekaligus membuktikan tidak adanya intimidasi yang dilakukan penyidik terhadap Miryam selama proses pemeriksaan.

Diketahui, Miryam menjadi terdakwa perkara dugaan pemberian keterangan palsu di persidangan perkara e-KTP lantaran mencabut Berita Acara Pemeriksaan (BAP) miliknya.

Miryam berdalih diintimidasi penyidik KPK yang memeriksanya. “Apa yang kami sampaikan dulu bahwa rekaman itu ada dan Miryam diperiksa tidak dalam keadaan tertekan sehingga kemudian alasan pencabutan BAP karena tertekan maka alasan itu mengada-ada, itu yang kita buktikan juga,” kata Febri.

Febri menyatakan saat ini tugas jaksa penuntut KPK untuk membuktikan adanya pemberian keterangan palsu yang dilakukan Miryam sebagaimana disangkakan Pasal 22 UU Nomor 31/1999 sebagaimana telah diubah UU Nomor 20/2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

“Tentu proses persidangan belum selesai. Kami masih akan membuktikan keterangan lain. Kami akan meyakinkan hakim bahwa Miryam sudah melanggar Pasal 22 UU Tipikor,” katanya seperti dikutip Suara Pembaruan (Rizal)