Beranda BERITA UTAMA Siapa Pembunuh Pegawai BNN?

Siapa Pembunuh Pegawai BNN?

BERBAGI

Indria Kameswari

BOGOR, kabarpolisi.com – Indria Kameswari (38), Pegawai Balai Diklat Badan Narkotika Nasional (BNN) ditemukan tak bernyawa di rumahnya, di Perum River Valley, Desa Palasari, Kecamatan Cijeruk, Bogor Jumat 1 September 2017 pukul 07.30 WIB. Jasad korban dalam keadaan sudah meninggal dengan luka benda tajam di bagian punggung.

Posisi tubuh korban ditemukan dengan keadaan tengkurap di dalam rumah. Pada punggung korban terdapat luka diduga akibat benda tajam.

“Kejadian tersebut diketahui oleh saksi tetangga korban yang tinggal bersebelahan. Tetangga tersebut tahu dari anak korban yang lari dari rumahnya,” kata Kasubag Humas Polres Bogor Kabupaten, AKP Ita Puspita Lena, di Bogor, Sabtu 2 September 2017, seperti dikutip dari Antara.

Polisi sampai saat ini masih manyelidiki penyebab kematian Indria.

“Untuk penyebab kejadian masih dalam penyidikan,” kata Ita Puspita.

Korban diketahui tinggal di perum tersebut bersama suaminya, Abdul Malik Azis (39), yang bekerja sebagai karyawan swasta.

“Korban sudah satu tahun tinggal mengontrak di perumahan River Valley,” kata Ita.

Kapolres Bogor AKBP Andi M Dicky mengatakan, jenazah Indria Kameswari telah selesai diotopsi. Namun pihak tim forensik masih menganalisis terhadap hasil otopsi tersebut sehingga hasilnya belum dapat dikabarkan.

“Hasil otopsi belum keluar. Kami masih nunggu,” ujar Dicky saat dikonfirmasi, Minggu 3 September 2017.

Menurut dia, hasil otopsi menjadi pendukung utama untuk proses penyelidikan lebih lanjut. “Otopsi tetap menjadi pegangan utama,” kata dia.

Namun demikian, diakui Dicky, dari hasil olah TKP ada beberapa petunjuk yang ditemukan di lokasi bahwa korban tewas diduga kuat karena dibunuh.

Selain adanya luka di bagian tubuh korban juga terdapat ceceran darah di lantai rumahnya.

Tak hanya itu, lanjut Dicky, adanya keterangan saksi yang menyebutkan mendengar suara letupan mirip senjata api sebelum korban ditemukan tewas di rumahnya.

BACA JUGA  Wakapolda Sumut: Oknum Polisi Loloskan Pemudik Diancam Sanksi Berat

“Dari keterangan saksi memang sempat mendengar suara tembakan. Itu kami cocokan lukanya dengan keterangan saksi,” jelas Dicky.

Kapolres Bogor AKBP Andi M Dicky menyatakan, pihaknya terus memburu pelaku pembunuhan Indria.

“Pelakunya belum ada yang kami tangkap, anggota masih di lapangan mencari suaminyaa,” kata Dicky, Bogor, Minggu 3 September 2017.

Dari hasil olah TKP, polisi menemukan luka di bagian punggung korban.

Hingga saat ini, polisi masih terus menyelidiki kasus ini dan mencari keberadaan suami korban Abdul Malik Azis (39) yang tiba-tiba menghilang setelah kejadian tersebut

Keterangan saksi

Maulana, kepala keamanan perumahan menyebut Abdul Malik (39), suami Indria Kameswari, pergi tergesa-gesa meninggalkan perumahan sekitar 30 menit sebelum korban ditemukan tewas.
“Pas lewat pintu gerbang perumahan dia bawa mobil ngebut seperti terburu-buru,” kata Maulana, Bogor, Minggu 3 September 2017.

Sebelum kejadian, lanjut Maulana, AM datang Jumat sekitar pukul 03.00 WIB. Sekitar pukul 07.00 WIB, AM kembali pergi tergesa-gesa meninggalkan perumahan tersebut.

Tidak lama kemudian, Maulana mendapat kabar dari anggotanya bahwa Indria ditemukan tewas di dalam rumahnya.
“Saya langsung lapor ke polisi,” ujar Maulana.

Awalnya, lanjut Maulana, Indira ditemukan sudah tak bernyawa setelah anak kandung korban meminta tolong kepada tetangganya bahwa kedua orangtuanya terlibat adu mulut.
“Waktu disamperin oleh tetangganya, ibunya sudah meninggal,” kata dia.

Menurut keterangan anggotanya, korban ditemukan tewas di kamar mandi dalam kondisi luka di bagian punggung.
“Saya juga sempat lihat ada darah di lantai kamar mandi. Cuma tidak tahu luka apa,” ungkap Maulana.

Namun, saat itu semua peralatan rumah tangganya masih terlihat rapi. Tidak ada satu pun barang yang rusak.
“Cuma TV yang masih nyala,” kata Maulana.

BACA JUGA  100 Hari Kerja Kapolri : Sudah Demokratis

Tri Hardyanto, tetangga korban mengatakan, sudah 14 bulan Indria bersama suami dan satu orang mengontrak rumah tersebut. Dia juga memiliki satu orang pembantu rumah tangga untuk mengasuh anaknya yang masih berumur 3 tahun.

Selama mereka tinggal, warga tidak melihat ada yang gelagat yang mencurigakan dari keluarga korban.

“Saya belum pernah dengar mereka ribut besar, kalau ribut biasa sih pernah. Wajar, namanya juga rumah tangga,” kata Tri seperti dikutip liputan6.com

Tri menambahkan, kedua pasangan suami istri ini bekerja. Indria bekerja di BNN Lido, sedangkan suaminya mengaku sebagai kontraktor.

“Kalau AM jarang pulang, tapi saya pernah ngobrol sama suaminya itu,” kata dia.

Sementara itu, di rumah kontrakan yang dihuni Indria bersama satu anaknya masih terpasang garis polisi.

Semenjak peristiwa pembunuhan, rumah warna oranye itu pun kini nampak sepi. Hanya terlihat jemuran pakaian dan sepeda milik anak korban di depan halaman rumah tersebut. (Rizky/Rizal)