47 Tahun yang Lalu Raja Faisal juga Datang ke Indonesia. Begini Ceritanya

Raja Faisal (Foto Dokumen Kompas /Deppen)

JAKARTA, kabarpolisi.com – Kedatangan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz Al Saud ke Indonesia pada Rabu (1/3/2017) menjadi topik yang sering dibicarakan dalam beberapa hari terakhir.

Dengan jumlah rombongan yang mencapai hingga 1.500 orang, termasuk 14 menteri dan 25 pangeran, kedatangan Raja Salman bahkan dianggap sebagai kunjungan kenegaraan oleh kepala negara sahabat yang terbesar sejak Indonesia merdeka.

Sedangkan bagi Arab Saudi, ini merupakan kunjungan ke luar negeri terbesar, sekaligus terlama, yaitu 1-9 Maret 2017.

Kehadiran Raja Salman di Indonesia dianggap menjadi babak baru hubungan diplomatik Indonesia-Arab Saudi. Apalagi, ini pertama kalinya Raja Arab Saudi datang ke Indonesia, setelah kunjungan terakhir yang dilakukan Raja Faisal pada 47 tahun lalu.

Tentu akan menarik untuk menelusuri kembali yang dilakukan Raja Faisal saat datang ke Indonesia pada 10-13 Juni 1970 silam.

Meriah

Dikutip dari dokumen Harian Kompas, Raja Faisal juga disambut meriah saat tiba di Jakarta. Saat mendarat pukul 11.15 WIB di Bandara Kemayoran, pada Rabu, 10 Juni 1970, Raja Faisal disambut Presiden Soeharto dan sejumlah pejabat tinggi di Indonesia.

Setelah turun dari tangga pesawat, Raja Faisal yang didampingi Presiden Soeharto kemudian menuju panggung kehormatan untuk sambutan kenegaraan dengan mendengarkan lagu kebangsaan dua negara. Tidak ada pidato sambutan di bandara saat itu.

Rombongan kenegaraan kemudian dibawa menuju Istana Merdeka. Di sepanjang jalan, terdapat sambutan dari masyarakat Jakarta, terutama dari murid sejumlah madrasah yang menggunakan kerudung dan kebaya.

Setelah resmi diterima Presiden Soeharto, Raja Faisal dan rombongan yang tidak terlalu besar itu kemudian dibawa ke tempat peristirahatannya di Wisma Negara, yang masih berada di Kompleks Istana Kepresidenan. Mereka menuju Wisma Negara dengan berjalan kaki.

Cendera mata

Malamnya, Presiden Soeharto menyelenggarakan jamuan makan malam di Istana Negara. Acara ini dihadiri sejumlah pejabat di Indonesia, seperti Ketua MPRS AH Nasution, Ketua DPR Sjaichu, dan sejumlah menteri dari Kabinet Pembangunan.

Sebelum jamuan dimulai, kedua kepala negara bertukar cendera mata.

Presiden Soeharto menyerahkan sebuah keris Yogyakarta dan macan yang telah diawetkan. Sedangkan Raja Faisal memberikan hadiah berupa pedang yang disepuh emas kepada Presiden Soeharto.

Kunjungi Istiqlal

Pembicaraan resmi antar-kepala negara baru dilakukan esok harinya, Kamis 11 Juni 1970, di Istana Merdeka. Soeharto menjelaskan mengenai kegiatan umat Islam di Indonesia, pembangunan Masjid Istiqlal, serta pernyataan dukungan Indonesia kepada negara Arab dalam konflik di Timur Tengah.

Setelah itu, Raja Faisal mengunjungi proyek Masjid Istiqlal. Saat tiba, anak dari Raja Abdulaziz Al Saud itu disambut umat Muslim yang menantinya di dalam.

Saat diberi kesempatan untuk memberikan sambutan, Penjaga Dua Kota Suci itu berharap umat Muslim di Indonesia selalu dinaungi kebaikan dalam perdamaian.

Kunjungi Parlemen

Pada hari ketiga, Raja Faisal melakukan kunjungan ke kompleks parlemen di Senayan dan memberikan sambutan di hadapan Sidang Istimewa DPR-GR.

Dalam kesempatan itu, kakak dari Raja Salman itu menjelaskan mengenai konflik di Timur Tengah antara bangsa Arab dengan Israel. Namun, Raja Faisal juga menyinggung mengenai kondisi di Asia Tenggara, yang saat itu sedang terjadi perang di Vietnam.

Raja Faisal berharap konflik segera reda, dan dapat terwujud perdamaian di dua kawasan. (Magek/kompas.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.