Dirkrimsus Polda Metro Jaya : Kasus Anies Tunggu Ombudsman

  • Bagikan

Kombes Adi Deriyan

JAKARTA, kabarpolisi.com – Kepolisian Daerah Metro Jaya masih mengusut dugaan pelanggaran yang dilakukan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam penutupan Jalan Jatibaru, Tanah Abang, Jakarta Pusat.

Setelah menaikan status kasus dari penyelidikan ke penyidikan, kini penyidik fokus berkoordinasi dengan Ombudsman Republik Indonesia.

Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya Kombes Adi Deriyan mengatakan, sengaja mereka berkoordinasi dengan Ombudsman karena sebelumnya telah ada rekomendasi dari pengawas layanan publik itu untuk Pemprov DKI.

Dalam rekomendasi itu, Pemprov DKI diberi waktu 60 hari untuk menjalankannya. “Hasilnya apakah ada kesepakatan lain saya belum tahu,” kata Adi, Kamis (31/5).

Menurutnya, nantinya polisi akan bertanya pada Ombudsman. “Pandangan mereka terkait penataan kawasan Tanah Abang itu seperti apa, kami akan tanyakan,” tambah dia.

Dari koordinasi dengan Ombudsman itu, polisi baru bisa menentukan sikap apakah kasus berlanjut atau tidak. “Apakah pengabaian terhadap pelayanan publik berdampak pada penyalahgunaan wewenang atau tidak. Kalau iya, bisa dilakukan proses hukum,” tegas dia.

Ombudsman sebelumnya menemukan dugaan maladministrasi dalam penataan Jalan Jatibaru, Tanah Abang, Jakarta Pusat. Setidaknya, ada empat tindakan yang diduga maladministrasi atas kebijakan penataan pedagang kaki lima di lokasi tersebut.

Kasus ini bermula dari laporan Cyber Indonesia terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ke Polda Metro Jaya. Anies dilaporkan terkait kebijakannya yang menutup Jalan Jati Baru, Tanah Abang, Jakarta Pusat. (Rizal)

BACA JUGA  Bareskrim : Pemodal Pinjol Ilegal WNA Cina
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *