Gunung Marapi Meletus, 13 Pendaki Masih Dicari

BATUSANGKAR, kabarpolisi.com – Gunung Merapi yang berada di Kabupaten Agam dan Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat meletus. Sebanyak 13 dari 16 pendaki gunung yang melakukan pendakian saat terjadinya letusan masih dalam pencarian.

Wartawan kabarpolisi.com Tata Tanur dan Habil Muhari dari Payakumbuh melaporkan, sebelumnya Gunung Marapi yang berada di wilayah Kabupaten Agam dan Kabupaten Tanah Datar ini meletus mengeluarkan material debu vulkanik yang bertiup ke arah timur pada Ahad pagi.

Dari pantauan Pos Pengamat Gunung Api (PGA) Marapi Sumbar di Bukittinggi, Minggu, letusan tercatat mulai terjadi pada 10.01.36 WIB dan pukul 10.22.41 WIB sehingga mengeluarkan asap warna abu-abu tebal dengan ketinggian mencapai 700 meter.

Kemudian pada pukul 10.50.32 WIB terjadi hembusan dengan asap berwarna putih ketinggian 100 meter dan tidak ada seismik dan pukul 11.26 WIB aktivitas mulai kembali normal.

Petugas Posko Pendakian Gunung Marapi, Rahmat di Koto Baru, mengatakan hingga saat ini ke-13 pendaki yang berada di puncak masih belum bisa dihubungi. Ia menyebutkan ketika mendapat laporan pihaknya sudah mengirim lima orang petugas untuk menyusul para pendaki.

“Berdasarkan kabar dari pendaki yang sudah turun, posisi mereka saat ini terpencar, ada yang di Tugu Abel, Taman Edelweis, dan hutan, tapi posisi pastinya belum ditemukan,” katanya, Ahad (4/6).

Selain itu Rahmat menyebutkan untuk sementara jalur pendakian akan ditutup sementara hingga kondisi gunung kembali aman untuk aktivitas pendakian.

Salah seorang dari pendaki yang sudah turun, Dwi (22), mengatakan setelah terjadi letusan ia bersama dua orang lainnya langsung turun menuju posko.

“Sebelum kejadian letusan pertama, 13 orang di antara kami melanjutkan pendakian menuju puncak,” katanya.

Ia mengatakan karena tidak ikut ke puncak maka mereka dapat langsung turun menuju posko ketika terjadi letusan pertama, sementara yang lain masih berada di puncak. Ia menjelaskan rombongan naik pada hari Sabtu (3/6) dengan jumlah 16 orang yang mana delapan orang berasal dari Pekanbaru, enam orang dari Teluk Kuantan dan dua orang dari Payakumbuh. ***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.