DAERAH  

Gantung Diri di Halte Bus Makassar, Pria Bali Tinggalkan Surat

Made Anom bunuh diri di Halte Bus Makassar (Foto Dok. kabarpolisi.com)

MAKASSAR,  kabarpolisi.com  – Made Anom (45) pria berkaos hitam dan bertato ini pun nekat menghabisi nyawanya dengan cara gantung diri di Halte Bus yang berada di Jalan Sultan Alauddin tepatnya di depan kampus Unismuh, Makassar,  Minggu (30/4/2017) sekira pukul 03.00 wita.

Menurut informasi yang berhasil dihimpun kabarpolisi.com,  Made Anom nekat menghabisi nyawanya diduga lantaran depresi. Dia tewas dengan cara  mengikat leher dan mengangkat kedua kakinya.

Kapolsek Tamalate, Kompol Amrin yang ditemui wartawan kabarpolisi.com di tempat kejadian mengatakan, ditemukan sepucuk surat yang diduga ditulis korban untuk anaknya.

“Dugaan sementara bunuh diri. Saat tiba dilokasi kami menemukan sebuah surat untuk kedua anaknya,” jelasnya.

Ditambahkan bahwa di dalam isi surat tersebut juga terlampir sebuah nomor handphone masing-masing anaknya.

Saat aparat dari Polsek Rappocini mencoba menghubungi salah satu nomor telepon yang tertulis di dalam surat. Salah seorang anak korban bernama Wawan mengangkat telepon dan baru mengetahui jika ayahnya tewas gantung diri.

Menurut Wawan, ibunya sudah lama meninggal dunia dan mengaku jika ayahnya memang memiliki persoalan keluarga. “Sudah lama saya tidak bertemu ayah karena ada persoalan keluarga,” ujarnya. (RMS)

BACA JUGA  Polda Jateng Mengaku, Sudah Tutup Tambang Pasir Ilegal di Lereng Merapi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.