Mengenal Muthawwa, Polisi Syariah Saudi yang Ditakuti Warga

Pada awal tahun 1980-an, Komisi untuk Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan (Haia Amar Ma’ruf Nahi Munkar) dibentuk oleh Raja Saudi. Petugas lembaga ini lebih dikenal dengan istilah Muthawwa.

Bagi masyarakat di Saudi, baik warga lokal maupun asing, muthawwa merupakan sosok yang ditakuti karena ketegasan dan tindakan tanpa kompromi mereka dalam mengawasi aktivitas warga sehari-hari.

Pemerintah Saudi percaya bahwa pembentukan lembaga tersebut merupakan tanggung jawab Saudi untuk mempertahankan standar Islam di masyarakat; mengatur dan menegakkan Hukum Syariah pada semua warga negara tanpa pengecualian.

Komite bertanggung jawab mengatur moralitas Islam dalam masyarakat, termasuk membantu keamanan individu dari kegiatan yang melanggar nilai-nilai dan prinsip-prinsip Islam.

Organisasi ini terdiri dari sekitar 3500-4000 muthawwa yang berpatroli di seluruh kota dan di setiap waktu. Tugas mereka adalah untuk menegakkan Syariah Hukum Islam seperti yang didefinisikan di Arab Saudi.

Ciri Fisik Muthawwa

Bagaimana mengidentifikasi muthawwa di jalanan? Bagaimana mereka berpakaian?

Mereka akan mengenakan gamis putih yang panjangnya tidak melebihi pergelangan kaki. Mudir atau pimpinan mereka biasanya mengenakan jubah cokelat keemasan ala Harry Potter di atas gamis putih tersebut.

Mereka biasanya memiliki jenggot panjang, berkeliaran dalam kelompok dengan dua orang atau bahkan lebih untuk mendapatkan lebih banyak faktor intimidasi.

Muthawwa biasanya memiliki buritan, ekspresi yang menakutkan di wajah mereka dan amat jarang tersenyum. Muttawas mungkin membawa tongkat untuk memukul kaki wanita atau pria jika berperilaku tidak benar atau berpakaian tidak sopan.

Mereka memiliki wewenang untuk menangkap siapa saja yang kedapatan melakukan kegiatan seperti prostitusi, tindakan homoseksual, laki-laki bukan mahram yang bersosialisasi dengan perempuan, percabulan, pakaian islami, menjual atau membeli makanan haram dan penutupan toko selama waktu sholat.

Kasus yang Ditangani Muthawwa

Tahun lalu, lebih dari 76% kasus yang diadukan Komisi untuk Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan, sering disebut sebagai Haia adalah Warga Arab Saudi dalam kasus berhubungan dengan sholat, baik aktivitas yang berkaitan dengan waktu shalat atau kegiatan apapun selama sholat. 24% kasus merupakan masalah moral, sesuai dengan standar yang ditetapkan oleh Hukum Syariah Saudi. Sedang 24% nya sebagai berikut;12,11% kasus berkaitan dengan sikap perilaku, 2,69 persen dari kasus berkaitan masalah bisnis 11,8% berkaitan kenakalan di tempat umum dan selainnya adalah kasus tentang perdagangan minuman keras dan publikasi sastra anti syariah.

Beberapa kuliah dan seminar telah diselenggarakan untuk menciptakan kesadaran Hukum Syariah. Sekitar 8.964 peristiwa tersebut terjadi di 13 daerah di seluruh Kerajaan dengan Kota Asir paling banyak seminar, 1609 sesi.

Sheikh Abdulrahman bin Abdullah Al-Sanad, Ketua Haia Amar Ma’ruf Nahi munkar, telah meluncurkan program pelatihan bagi karyawan di seluruh Kerajaan untuk tahun mendatang. Al-Sanad mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk meningkatkan pengetahuan dari semua karyawan, dan itu akan menargetkan 17.600 peserta, dengan fokus pada hukum Islam, pekerjaan lapangan, peraturan dan praktik administrasi.

Komisi juga telah membentuk unit untuk memerangi informasi kejahatan teknologi di masing-masing cabang, yang dihubungkan langsung ke kantor pusat. Ini akan menangani keluhan dan melakukan penyelidikan dengan instansi pemerintah lainnya. Haia juga telah membentuk unit untuk memerangi pemerasan. (muhammad zulifan, 24 Mei 2016)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.