Survei SMRC : Mayoritas Rakyat Tak Setuju Jokowi Dikaitkan dengan PKI

Presiden Joko Widodo dan (mantan) Presiden Barack Obama di Gedung Putih (Ist)

JAKARTA, kabarpolisi.com – Terkait isu kebangkitan Partai Komunis Indonesia (PKI) Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC)‎ melakukan survei untuk melihat pendapat masyarakat. Dalam survei 3-10 September itu, salah satu poin menanyakan apakah responden percaya Presiden Joko Widodo terkait dengan Partai Komunis Indonesia (PKI). ‎

“Hasilnya, masih ada responden yang mempercayai hal tersebut, meski persentasenya sangat kecil. Yang setuju dengan opini bahwa Jokowi PKI sekitar 5,1 persen,” ujar peneliti SMRC Sirojudin Abbas saat merilis hasil survei di kantor SMRC, Jalan Cisadane, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (29/9).‎

Menurut Sirojudin, jumlah tersebut relatif sangat kecil. Karena mayoritas responden menyatakan tidak setuju dengan isu mengaitkan Presiden Joko Widodo dengan PKI, yakni mencapai 75,1 persen. Sementara 19,9 persen lainnya menyatakan tidak tahu.

Sirojudin mengaku pihaknya menanyakan poin tersebut pada responden karena belakangan muncul rumor Presiden Jokowi terkait dengan PKI.

“Secara menyeluruh kami simpulkan, hampir semua responden tidak setuju (dengan isu) sekarang terjadi kebangkitan PKI. Mencapai 86,8 persen. Hanya 12,6 persen yang meyakini sedang terjadi kebangkitan PKI,” ujarnya.

Survei dilakukan pada 3-10 September dengan jumlah responden 1.220 orang yang telah berusia 17 tahun atau lebih. Dari jumlah tersebut, responden yang dapat diwawancarai secara valid 1.057 orang.

Margin of error lebih kurang 3,1 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen dengan asumsi simple random sampling.(zal/hamzah)

BACA JUGA  Gelar Operasi Keselamatan 2024, Polri Bakal Tindak 11 Pelanggaran

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.